Saturday, 19 July 2008

Saudara, Hargailah !

Subhanallah..
Pantas masa berlalu, sudah lebih seminggu penulis tidak bersekolah lantaran ujian kesihatan yang melanda.
Sudah satu minggu lebih penulis meninggalkan pelajaran akademik mahupun kokurikulum.
Sudah semingu lebih juga penulis meninggalkan tugas-tugas rasmi di sekolah.
Alhamdulillah sahabat-sahabat penulis semuanya dapat mengambil-alih tugas-tugas penulis dengan jayanya.

Pasti sekali al-Hakim yang Maha Bijaksana memberi sakit ini pada penulis dengan tidak sia-sia .terkumpul 1001 hikmah tersirat.

+++++++++++++++++++



" Dokumentasi buat?"
"Laporan dah siap?"
"ehmm..insya Allah agenda liqa' kita pada kali ni..."
"Mcm mana perkembangan biro nta? "
"ala..mudahje.takyah susah2.."
"Mcm mana projek kita?"
"alhamdulillah mission kita berjaya.."
"eh,ana lupa la..maaflah.."

oh,
Memang pasti ungkapan-ungkapan ini biasa didengari bukan?
Lagi-lagi yang menghandle ataupun yang bekerja dalam sesebuah organisasi di sekolah.
Tak kiralah samada organisasi dorm, kelas, persatuan dan sebagainya yang bermacam-macam itu.

Subhanallah. Maha Suci Allah,
mengenangkan 'ungkapan-ungkapan biasa' ini, terimbau penulis akan kerja-kerja ataupun perihal-perihal mahal berharga bak mutiara kirana di sekolah sana, bersama sahabat tercinta.


Penuh dengan cabaran dan ujian. Tidak susah, cuma mencabar.
Memang terbukti pula kerja-kerja menjadi ringan bila dibuatkan bersama sahabat-sahabat. Itulah sunnahnya. Bahkan disuruh oleh Al-Kabir Al-Jami' supaya kita bekerja secara jama'ie.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Maha suci Allah dari sebarang kecacatan,
Hanya Engkau sahaja yang dapat menenangkan hati ini yang kian merasai kerinduan yang teramat.

Hati ini semakin hangat dengan kerinduan buat sahabat-sahabat di sekolah sana.
Tidak sabar-sabar untuk bertemu kembali mereka di sana biarpun baru satu minggu tidak bersua.

Masakan tidak,
Baru-baru ini sahaja, tak putus-putus mereka menziarahi penulis tika sakit.
Ada yang sanggup mengorbankan waktu prep untuk menjaga sambil mengurut2 kepala penulis.
Tidak kurang juga yang tidak melelapkan mata sehingga lewat malam jam 2-3 pagi untuk mengelap-ngelap kepala penulis yang semakin panas membara.
Siapa sangka seorang yang selalu dimarahi ditegasi penulis lantaran kes-kes berat yang dibuatnya juga telah menziarahi penulis bahkan disertai secawan sirap sejuk makcik kantin.
Nah, ini baru secebis sahaja dari jutaan perihal yang telah dilalui bersama.

Tidak ragu-ragu lagi mereka telah menyahut seruan Rasulullah S.A.W :

"Tidak sempurna iman seseorang dari kamu sehingga ia suka saudaranya mendapat (kebaikan seperti) apa yang ia sendiri suka mendapatnya.”(Riwayat Bukhari dan Muslim)

Hakikatnya,
Itulah yang tersurat dalam sirah Rasulullah SAW dan para Sahabat.
Biarpun berlainan latar belakang, bangsa, kulit, umur dah sebagainya ikatan sesama mereka tidak kaku sama sekali.
Jangankan duit,masa dan isteri, NYAWA pun mereka sanggup korbankan untuk menjaga kebajikan seseorang daripada mereka demi kebajikan seluruhnya.

Sungguh
, itulah Allah yang Maha berkuasa membolak-balikkan hati hambaNya.
Itulah Allah berkuasa memberikan kenikmatan Ukhuwwah pada hamba-hambaNya.

“Jika kamu belanjakan apa yang di bumi seluruhnya sekalipun nescaya kamu sekali-kali tidak akan dapat dijinakkan di antara hati-hati mereka tetapi Allahlah yang menjinakkan antara hati-hati mereka”
(
Al-Anfaal:63)


Semoga kita sama-sama mendapat perlindungan daripada Allah di hari dimana manusia tidak mendapat perlindungan melainkan 7 golongan. Salah satunya manusia yang bercinta kerana Allah S.W.T.

Duhai saudara, hargailah persahabatan ini !

3 comments:

thaaqhib

saya juga penganut migrain..
erm..faham anda!! semoga allah mudahkan.. kadang-kadang keadaan menekan lebih memberi ketenangan

thaaqhib
This comment has been removed by the author.
encik LiVe

"tiba-tiba rindu pada kesibukan di hira'"

  © Blogger template 'Portrait' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP