Wednesday, 18 March 2009

Pewaris, Buang Keruh Ambil Jernih !

Pejam celik pejam celik, sudah tadika.
Pejam celik pejam celik, sudah bersekolah rendah. Wah, UPSR !
Pejam celik pejam celik, sudah pun tamat pengajian Tahfiz.
Pejam celik pejam celik, PMR !
Pejam celik pejam celik, SPM !
Pejam celik pejam celik, Sudah hampir 1 abad Khilafah Islamiyyah jatuh !
sudah 1 abad umat islam tak terbela. Astaghfirullah.

Pejam celik pejam celik, jangan-jangan kita tidak celik lagi sesudah pejam !
Alhamdulillah saat ini Al-Muhyi masih mencelikkan penulis sesudah pejam berjam-jam.
Alhamdulillah sudah 19 tahun Ar-Rahman An-Nafi' memberikan kurnia-Nya pada penulis.

Penulis sedar, penulis masih muda tambah mentah lagi kurang pengalaman. Namun, apa salahnya kali ini penulis ingin berkongsi
sedikit perkara khusus buat saudara² atau adik² yang masih bersekolah (Lebih khusus : saudara²/adik² SMIH) yang penulis sangat sayangi.

Kali ini penulis mahu sentuh satu hal sahaja. Kerana akhir² ini ramai yg bertanya dan risau tambah gelisah akan hal ini. Maklumlah, bahang
result spm masih terasa. Ada yang cepat terkesan lantas gelisah tak terarah. Fikiran entah ke mana dan macam² lagi yang berbentuk pasif.

++++++++++++++++++++++


Saudara, sahabat, adik² yang disayangi,
Akhir-akhir ini, banyak cerita² 'menarik' dari tempat lahirnya penulis yang didengari. Memang sungguh mencuit hati. Apalagi bila penulis sendiri memerhatikannya dengan mata kepala sendiri tempoh hari saat keluarnya keputusan SPM ujian duniawi ini.
Bukan cabaran dan tribulasi yang saudara semua hadapi yang mencuit hati penulis, tapi peranan dan sikap sebahagian daripada saudara.

Bukan apa, penulis sedikit risau kalau-kalau saudara tersilau. Tersilau dengan apa? Tak lain tak bukan kilauan yang senantiasa saja menggugat dan meresahkan diri.

Apalagi kalau bukan jawatan rasmi, pangkat, perihal persatuan, kelab, organisasi, Akademik. Takpun isu-isu remeh dan lain lain yang beraneka bentuk yang dipandang gah itu.
Yang hakikatnya bukan perkara asasi. Yang senantiasa sahaja menyibukkan diri kita dengan perihal yang tidak beri saham besar pun pada diri dan perkara yang UTAMA iaitu Dakwah dan Tarbiyyah.

+++++++++++++++++++

Saudara,
bukan penulis mengabaikan kepentingan hal tersebut.
Cuma sering kali penulis melihat mereka yang terlalu sibuk fokus akan pelajarannya, examnya, persatuannya, kerja-kerja rasminya, program² mega, TERSILAU.

Begitu asyiknya mereka dengan hal tersebut
sehinggakan mereka tidak nampak dan sedar akan perkara yang terpenting, iaitu Hubungan Baik Dengan Allah ! dan juga yang paling penting, bahkan fardhu kepada segala yang fardhu (bak kata ulama'), Dakwah.

Jujur penulis katakan. Waktu sekolah dahulu, Memang penulis langsung tidak menyesal bahkan bahagia tak terhingga apabila seharian suntuk fokus hidup dalam 'kancah' dakwah dan tarbiyyah itu.
+++++++++++++++++++++++

Saudara,
Penulis faham, lagi² saudara masih dalam fasa persekolahan, saudara semua akan mempersoalkan, di mana letaknya pelajaran akedemik? PMR,SPM dan segala macam exam itu?

Mungkin tak salah untuk penulis kongsikan secebis pengalaman kerdil penulis. Bukan untuk menunjuk² apatah lagi takabbur. Tetapi untuk kebaikan kita bersama. Untuk Agama kita, Islam.

Penulis mulakan dengan kisah sewaktu 'muda²' tingkatan 1 kelas tahfiz dahulu. . Boleh dikatakan penulis ini bebal/lembab/sengal. Jauh Panggang dari api, memang muka tak ada harapan nak habis. Surah al-fajr pun banyak kali ditolak ustaz. 5 hari baru lepas. Tak hairanlah rakan² penulis tak habis² menggelakkan.

Nah, dalam masa yang penulis sendiri tak menjangka, setahun 2 bulan dapat menamatkan hafazan 30 juzu' Al-quran.

Ini pula kisah saat tingkatan 3 dikala bahang PMR.
"Mad, ko tak habis² liqo' liqo' liqo'.. mana akademiknya??" kata rakan intelek sekelas bernada perli kepada penulis dan rakan² yang tak habis² liqo di malam hari. Memang ketika itu prestasi akademik penulis tidak dihiraukan. Asal boleh hidup cukuplah.

Nah, keluar saja result PMR, alhamdulillah 9A dalam tangan. Sampai sekarang rakan penulis itu tak berani nak kata apa² lagi tentang liqo²/dakwah² ini.

Ini pula kisah menengah atas.
Jujur penulis katakan, sejak awal tingkatan 4 sehinggalah trial SPM, keputusan cukup² untuk 'hidup'. Warna merah jangan ceritalah. selalu saja menghiasi buku rekod. 'Cantik' malahan, bervariasi warna. Ketika itu memang penulis dan sahabat² 'mabuk dakwah'. Selama setengah tahun, lebih kurang 10 kali penulis ke kelas prep. (ini jangan tiru ! amalan tidak sihat)

Sudah beberapa kali juga dipanggil personal oleh guru², ditegur akan masalah ini. Lagi-lagi bila memegang jawatan rasmi yang konon² besar itu. Orang kata takut² mencemarkan nama sekolah. Takut² jadi contoh buruk pada orang lain. *terima kasih guru kesayangku.maaf tak terkira.

Setahu penulis, memang tidak pernah dalam sejarah sekolah, jawatan yang konon² tinggi ini dipegang oleh orang cukup² makan markah examnya bahkan fail selalu seperti penulis.

"K.U dari dulu sampai tahun lepas(06/07) semuanya ok². score SPM. Ko mad? ha ha ha.."
Perli seorang rakan penulis sebelum SPM.

Ya, penulis tidak bohong. Memang ada rakan penulis yang pernah berkata sedemikian pada penulis.
Memang penulis agak 'terasa' bila rakan² mempersoalkan akan hal ini. Tak habis² membandingkan akademik penulis dengan senior² sejawatan sebelum ini.

Nah,
dengan Izin Allah,Kuasa Allah, keputusan cemerlang terpampang atas slip SPM sebenar.(tidaklah sehebat saudara/ramai sahabat² lain) Jujur, penulis terkejut. Yalah, memang penulis tidak menjangka.Alhamdulillah. Syukur pada As-Syakur.
Tak pernah² sebelum ini mendapat lebih 5A ataupun 6A seingat penulis sejak awal tingkatan 4. Trial pun 5A saja dan seperti biasa ada juga yg terhias merah di situ, seolah penyeri buku rekod.


Saudara, sungguh semua pengalaman kerdil penulis ini sangat² memberi penulis tak terbilang pengajaran :-
  1. Hubungan Baik Dengan Allah memang sangat² penting. Kalau kita boleh percaya dengan Ohm's Law, Lenz's Law dan macam² law itu. Kita patut lebih yakin akan Allah's Law ini : Kita tolong Allah, Allah tolong kita. Memang benar, takkan berubah selamanya. Ini satu hukum tetap !
  2. Dakwah no.1 . Ya benar, dakwah nombor pertama, yang utama! Ini tak bermakna penulis memandang enteng dan meremehkan urusan² lain. Sibukkan diri kita dengan dakwah! Seimbangkan juga yang lain. Ia ada haknya juga.
  3. Nahnu Duah Qabla Kulli Syai-in. Jangan Tersilau.
  4. Peperiksaan. Tak kiralah SPM atau apa sekalipun. Bukan pengukur sebenar kebijaksanaan dan ketinggian ilmu seseorang. (Contoh mudah :Penulis sendiri hakikatnya tidak faqih lagi ilmu Kimia fizik syariah dan bermacam² itu meskipun mendapat A1).
  5. Apa yang jernih boleh diambil, yang keruh terus buang! ini nasihat tegas. Asbab kejayaan sangat² banyak. Ambil sebanyaknya !

Maaf ya, banyak lagi yang penulis tak sempat tulis waktu ini. Mungkin bersambung ?
Mungkin juga saudara boleh kongsikan pengajaran?? ruangan comment sudah tersedia..kebaikannya untuk sendiri juga, dan agama yang disayangi. Kerana Allah S.W.T.

Kongsikan sahaja, usah malu usah simpan. Nanti Basi, aniaya diri.

Assalamualaikum..

8 comments:

+akufobia+

imposibble is nothing.

bro@musafeer

subhanallah..
post yang menyedarkan ana..
syukran sheikh..

ingin tahu & amal iklas

Salam'alaik.

Satu soalan ingin tny pada saudara.
Cuma hrp saudara sudi berkongsi.
Bila membuat/melaksana sesuatu,apa yang membuat saudara yakin pada diri?

Cthnya saudra sebagai KU di Hira'.Apa dia yang membuat saudara yakin saudara mampu laksana tugas sebagai KU?..atau kata lain apa dia yang menjadi pemangkin hati dan fikiran saudara.

Itu shj.Semoga bisa difahami soalannya.
Wassalam.Syukran jazilan

ibnkhair

jujur penulis sangat segan mahu menjawab soalan ini krn kata orang masih kerdil dan mentah

jd,sekadar perkongsian ya.

Dari form 1 sampai lah form 5, bila ditimpa apa2 perkara; cabaran, masalah, ujian, tanggung jawab dan lain²

Penulis tak habis² meyakinkan diri penulis akan ayat :

"intansurullah yansurkum" (muhammad : 7)


Yakin sajalah Allah akan tolong. Kita hanya mampu berusaha dan berusaha. tidak kuasa seperti Al-Qadir Al-muqtadir.

*sifoo penulis pernah berpesan:- "90% kejayaan adalah dtg dari KEYAKINAN


*penulis sendiri takut kalau penulis sendiri tidak yakin. doa² lah kekal yakin selamanya.

ingin tahu & amal ikhlas

Syukran jazilan kathiran.
InsyaAllah.Kene istiqamah sentiasa.
Jazakallah

Anonymous

semoga trus cmerlang!

mnmnur

ceit.. bape sgtla 'merah' yg ko dpt mad.. :P:P

Auzaie S.M

semakin berisi,
semakin tunduk,
orangnya biasa-biasa
lembut tutur kata
penuh mesra,
ukhuwwah
apa tak terasa?
namun orangnya juga luarbiasa
tak terungkap dek tulisan
jumpa sendiri laaa :D

  © Blogger template 'Portrait' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP