Sunday, 27 November 2011

Menghijrahkan Generasi ini

Pendapat ulama', bukanlah hari kelahiran atau hari kematian merupakan satu tarikh yg sangat penting. Yang penting adalah tarikh perubahan sesuatu / seseorang itu ke arah yang jauh lebih baik. Lihat Saidina Umar. ra, sampaikan permulaan kalendar islampun dibuat dgn bermulanya fasa baru dlm islam iaitu peristiwa hijrah.

Bila terkenang peristiwa Hijrah nabi, terkenang pula peristiwa 'hijrah' pertama diri sendiri.

+ + +

Ketika itu alam sekolah menengah baru dijejaki, penuh jahiliyyah melanda diri.
Ayah sedaya upaya masukkan saya ke kelas tahfiz, malangnya sudah setengah tahun baru capai 7 muka surat al-baqarah, itupun setelah ditegur guru berkali-kali. Akademik pula banyak dapat D.
Habis masa dan duit lari tak kembali. Games, linkin park, bowling, perempuan-perempuan, semuanya menguasai diri.
Tak perlulah saya tuliskan terperinci di sini. Cukuplah rakan-rakan se'perjuangan' saya dahulu menjadi saksi.

Astaghfirullah.

Namun, ketika sedang syok dengan jahiliyyah itulah, ayah dan ibu menghantar saya jauh ke pelusuk kampung Jeram, Kuala Selangor.
Jauh dari rumah, jauh dari bandar, jauh dari peradaban moden, jauh dari arus globalisasi.

Dengan harapan melangit tinggi terhadap anak lelaki terakhirnya ini, mereka berdua sering menziarahi meskipun jarak jauh membatasi. Paling kurang pun 3 bulan sekali. Dan semestinya tak lupa stok makanan mengiringi di samping nasihat-nasihat motivasi.

Di bangunan inilah, saya dimarahi dan ditampar ustaz, ditumbuk, disepak, dibelasah senior.
Tak lain tak bukan untuk merubah saya yang degil & nakal penuh jahiliyyah.

Ingat lagi ketika mana dalam perjalanan pulang ke Johor Bahru  selepas berakhirnya SPM. Waktu itu, hanya ayah dan saya di dalam kereta. Sampai satu simpang nak ke lebuh raya ke arah Johor Bahru, ayah bersuara :

"Ahmad, tengok tu" kata ayah dengan nada yang lembut sambil menunding jari ke arah pengemis jalanan.

Saya terdiam.

Cukup dengan itu membuatkan saya bersyukur tak terkira. Amat terharu.

+ + +

Subhanallah. kini saya menjadi saksi betapa besarnya pengorbanan mak ayah saya dalam proses menghijrahkan saya selama ini.
Ini baru saya, belum lagi kisah-kisah tragis penuh nostalgia mereka berdua menghijrahkan 10 anaknya yang lain.

Gambar : Ayah dan ibu saya dalam proses meng'hijrahkan' anak pertama.

Ulama' berpendapat bahawa hak pertama si anak adalah bermula dengan pemilihan sang lelaki terhadap wanita yang bakal menjadi ibu untuk si anak tersebut.

Ternyata ayah saya telah menunaikan hak pertama kami dengan sempurna. Pilihannya memilih bakal isterinya sangat tepat. Ikatan pernikahan membina beyt muslim seusia 21 tahun hingga kini (49 tahun) masih kukuh dihiasi dengan kebahagiaan dan kedamaian.



Masya Allah.

4 comments:

Mr.F

All praises to Allah.

Anonymous

masyaallah alaika ya akh..


jom jadi umar!
sebaik-baiknya ketika jahiliyyah
sebaik-baiknya ketika islam

Fajrul Islam Falahuddin bin Baharudin
This comment has been removed by the author.
Fajrul Islam Falahuddin bin Baharudin
This comment has been removed by the author.

  © Blogger template 'Portrait' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP