Sunday, 19 June 2011

Kembara Haramain 2011

Tatkala semuanya diselebungi perasaan gembira dan bergelak ketawa dalam perjalanan dari Jordan ke Arab Saudi, muncul Hamzah, pelajar tahun 1 JUST dihadapan, memegang mikrofon, mengenalkan diri lalu memesan dengan serius :

"Aku bukan nak menyeru kalian untuk menangis, tapi ingat-ingat lah saudara seislam kita yang sedang merana di Syria sana "

Satu permulaan kembara yang baik bagi saya. Subhanallah.

+ + +

Alhamdulillah. Allah izinkan saya menziarahi Nabi Muhammad SAW buat pertama kali.
Dapat juga mentadabbur Seerah Agung di Medan Uhud, Masjid Qiblatain, Masjid Quba' dan sebagainya.
Cerita-cerita ketika sekolah rendah dahulu telah dapat diimiginasikan dengan lebih hebat dan lebih mengesani jiwa bila berdiri sendiri di tempat berlakunya peristiwa-peristiwa hebat itu.

+ + +

 
Gua thur berada di puncak bukit sana~
Kredit buat ust Ammar Roslan atas gambar ini :)

Mentadabbur Langkah-langkah perjuangan nabi mendaki Gua thur turut menyentuh hati ini.
Entah berapa banyak kali saya ingin putus asa di tengah pendakian bukit 800m tingginya itu kerana cuaca yang terlalu panas terik dan bekalan tenaga yang tidak cukup.
Namun, kisah Nabi SAW dan para sahabat secara automatic menjadi motivasi supaya tidak berputus asa.
Sukar dibayangkan betapa tough nya Asma' Bte Abu Bakar yang berjaya mendaki hingga ke puncak seorang diri !

Mendengar Seerah oleh Syeikh Abdullah.

Syeikh Abdullah mengetuai nasyid yang sunguh menggugah jiwa sebaik saja turun dari gua thur.
Boleh dengar lagunya di sini

+ + +

Sungguh Taajub melihat ahli-ahli bas bertalbiah selama mana perjalanan dari madinah ke Makkah tanpa henti. 5 jam tanpa henti bas dihiasi dengan Talbiah.

Tiba di makkah, saya disuruh menundukkan pandangan dan dipimpin oleh rakan arab saya, Abdullah dari luar masjidil haram hinggalah ke hadapan kaabah.
Sampai saja betul2 di hadapan kaabah, beliau memberi arahan untuk melihat kaabah di hadapan. Hanya Allah saja yang tahu betapa perasaan saya waktu itu sungguh terharu, sayu dan taajub.

Selesai melaksanakan umrah pada malam terakhir di Makkah sebelum pulang ke Jordan

+ + +
Ketika bas melepasi sempadan madinah dalam perjalanan pulang ke Jordan,
Bas yang riuh dengan nasyid dan gelak gembira arab-arab, menjadi sunyi tatkala seorang syeikh berkongsi kisah Seerah Nabi. Sangat masyuk dan menghidupkan jiwa yang mendengar.

Paling tragis apabila masuk kisah Kewafatan Nabi. Beliau bercerita dengan penuh detail dan penuh perasaan.


Beberapa ahli rombongan tertunduk sayu dan ada juga yang menangis mendengarnya.
+ + +

Syukur Alhamdulillah. Banyak yang saya dan 5 sahabat malaysia yang lain dapat daripada Jaulah Umrah bersama pemuda-pemuda arab yang telah hebat ditarbiyyah ini. Memang menggerak dan membasahkan jiwa yang sering kering ini.
Kenangan berqiamullail di Masjid Nabawi bersama pemuda-pemuda yang telah ditarbiyah dengan tarbiyyah yang hebat.
Kredit buat ust Ammar Roslan atas gambar ini :) 

Masha Allah, betapa besarnya pahala pendiri dakwah dan tarbiyyah yang telah mengesani mereka.

5 comments:

Ibnu Roslan

Sungguh.
Sungguh.
Sungguh diri ini rindu untuk kembali ke Bumi itu. Benar, bila kita jejakkan kaki dan melihat sendiri tempat tersebut berbanding hanya mendengar sirah-sirah. Satu kelainan yang dirasakan. Subhanallah.
Moga dapat kembali ke sana.

*Tahun depan kita buat haji sama-sama ya Ahmad Khairuddin. :)

ibnkhair

insya Allah.
tu pun kalau nta sudi lagi pergi ngan ana. :)

uswah

untungnye amad mude2 dah dapat gi sane.. dah doakan uswah dapat gi sane cepat tak? hehehe

Ahmad

kalau sudi ana nak ikut sekali :)

ibnkhair

Uswah: Syukur Alhamdulillah..
doa yg makbul adalah doa yg tak diketahui org yg didoakannya.

jgn risau uswah :)

Ahmad : boleh je.

  © Blogger template 'Portrait' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP